Pendahuluan

Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2012 tentang Pendidikan Tinggi dan Peraturan Pemerintah Nomor 4 Tahun 2014 tentang Penyelenggaraan Pendidikan Tinggi dan Pengelolaan Perguruan Tinggi mengatur sistem penerimaan mahasiswa baru pada Perguruan Tinggi Negeri (PTN), termasuk Perguruan Tinggi Keagamaan Kristen Negeri (PTKKN). Pada UU Nomor 12 Tahun 2012 Pasal 73 ayat (1) disebutkan bahwa “Penerimaan Mahasiswa baru pada PTN untuk setiap program studi dapat dilakukan melalui pola penerimaan mahasiswa secara nasional dan bentuk lain”. Pada ayat (2) disebutkan bahwa “pemerintah menanggung biaya calon mahasiswa yang akan mengikuti pola penerimaan mahasiswa baru secara nasional”.

Sejak tahun 2019 PTKKN pada Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat Kristen telah melaksanakan Seleksi Nasional Penerimaan Mahasiswa Baru PTKKN (Selnas PTKKN) sebagai bagian dari proses seleksi mahasiswa untuk masuk ke berbagai program studi sarjana di lingkungan PTKKN. Pada tahun akademik 2020, jalur seleksi ini tetap dipertahankan, ditambah dengan jalur seleksi bakat dan minat berbasis portofolio. Pada tahun 2020, dua jalur tersebut berhasil dilaksanakan secara online. Pada tahun 2020 juga berhasil diselenggarakan jalur seleksi nasional berdasarkan program nasional Kita Cinta Papua (KCP).

Pada tahun 2020, baik jalur Seleksi Nasional Bakat Minat (Selnas Bakat Minat) yang berbasis portofolio sebagai jalur tahap pertama maupun Seleksi Nasional Penerimaan Mahasiswa Baru (Selnas PMB) yang berbasis ujian tulis sebagai tahap kedua, maupun jalur seleksi nasional berdasarkan program nasional Kita Cinta Papua (KCP) berbasis afirmasi dan jalur seleksi mandiri yang dilaksanakan oleh masing-masing PTKKN pada tahap terakhir. Pada tahun 2020 Selnas Bakat Minat berbasis portofilo, Selnas PMB PTKKN berbasis ujian tulis online serta jalur seleksi nasional berdasarkan program nasional Kita Cinta Papua (KCP) berbasis afirmasi merupakan pola seleksi yang dilaksanakan secara nasional yang diikuti oleh seluruh PTKKN.

Merujuk pada Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2012 Pasal 73 ayat (1) di atas, maka sejak tahun 2019 penerimaan mahasiswa baru untuk setiap program studi pada PTKKN dilakukan melalui pola penerimaan mahasiswa secara nasional melalui jalur Selnas Bakat Minat berbasis portofilo, Selnas PMB PTKKN berbasis ujian tulis online serta jalur seleksi nasional berdasarkan program nasional Kita Cinta Papua (KCP) berbasis afirmasi dimaksudkan untuk merekrut mahasiswa baru secara nasional tanpa membedakan jenis kelamin, agama, ras, suku, bangsa, kedudukan sosial, tingkat kemampuan ekonomi dan penyandang disabilitas. Khusus untuk jalur penerimaan mahasiswa baru melalui Selnas Bakat Minat merupakan program prioritas pemerintah yang didasarkan pada Instruksi Presiden Nomor 7 Tahun 2014 yang mengamanatkan agar Kartu Indonesia Pintar (KIP) diberikan kepada anak-anak yang berusia 6 sampai dengan 21 tahun dari keluarga pemegang Kartu Keluarga Sejahtera (KKS), sebagai identitas untuk mendapatkan manfaat PIP (Program Indonesia Pintar). Sementara jalur seleksi nasional berdasarkan program nasional Kita Cinta Papua (KCP) berbasis afirmasi di mana Ditjen Bimas Kristen sebagai leading sector Kementerian Agama.

Panitia pelaksana baik untuk Selnas Bakat Minat, Selnas PMB PTKKN maupun jalur seleksi nasional berdasarkan program nasional Kita Cinta Papua (KCP) pada PTKKN ditetapkan oleh Direktur Jenderal Bimbingan Masyarakat Kristen. Sejak 2019 hingga 2020, IAKN Manado ditunjuk sebagai panitia pusat baik jalur Seleksi Nasional Bakat Minat (Selnas Bakat Minat) yang berbasis portofolio sebagai jalur tahap pertama maupun Seleksi Nasional Penerimaan Mahasiswa Baru (Selnas PMB) yang berbasis ujian tulis sebagai jalur tahap kedua. Sementara jalur seleksi nasional berdasarkan program nasional Kita Cinta Papua (KCP) dipimpin langsung oleh Direktur Jenderal Bimas Kristen sebagai leading sector di lingkungan Kementerian Agama RI. Sumber biaya penyelenggaraan Selnas PMB PTKKN dibebankan kepada DIPA Ditjen Bimas Kristen, DIPA PTKKN, dan peserta seleksi. Pelaksanaan Selnas PTKKN secara nasional yang diikuti oleh seluruh PTKKN yang dijalankan di atas prinsip adil, transparan, dan tidak diskriminatif dengan tetap memperhatikan potensi akademik yang tinggi dari calon mahasiswa dan kebutuhan khusus peserta didik PTKKN, baik dari segi fisik maupun mental. Pada tahun 2021, bagi peserta seleksi yang telah dinyatakan lulus pada empat jalur Selnas PTKKN hingga jalur Seleksi Mandiri dari keluarga pra-sejahtera dan memiliki prestasi akademik dan non-akademik yang tinggi dapat mengikuti seleksi program beasiswa Kartu PIP baru dan beasiswa Peningkatan Prestasi Akademik (PPA).

Persyaratan untuk diterima melalui jalur Selnas Bakat Minat berbasis portofolio, jalur Selnas PMB PTKKN berbasis ujian tulis, maupun jalur seleksi nasional berdasarkan program nasional Kita Cinta Papua (KCP) secara afirmasi, antara lain, menurut Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 55 tahun 2007 tentang Pendidikan  Agama dan Keagamaan Pasal 30 ayat (6) disebutkan yakni bahwa “untuk dapat diterima sebagai mahasiswa pada Pendidikan Tinggi Keagamaan Kristen (PTKK) seseorang harus berijazah SMA atau yang sederajat”. Mereka yang diterima sebagai mahasiswa baru pada PTKKN dimaksudkan untuk menerima pengetahuan dan membentuk sikap, kepribadian, dan keterampilan peserta didik dalam mengamalkan ajaran agamanya, yang dilaksanakan sekurang-kurangnya melalui mata pelajaran/kuliah pada semua jalur, jenjang, dan jenis pendidikan. PTKKN sebagai pendidikan keagamaan adalah pendidikan yang mempersiapkan peserta didik untuk dapat menjalankan peranan yang menuntut penguasaan pengetahuan tentang ajaran agama dan/atau menjadi ahli ilmu agama dan mengamalkan ajaran agamanya.

Lebih jelas lagi, pada Peraturan Menteri Agama Republik Indonesia Nomor 27 Tahun 2016 tentang Pendidikan Keagamaan Kristen tentang Perubahan atas Peraturan Menteri Agama Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2012 tentang Pendidikan Keagamaan Kristen Pasal 2 ayat (1) dan (2) disebutkan bahwa penyelenggaraan pendidikan Keagamaan Kristen bertujuan untuk: (1) mempersiapkan peserta didik menjadi anggota masyarakat yang memahami dan mengamalkan nilai-nilai ajaran agama Kristen dan/atau menjadi ahli ilmu agama Kristen. (2) membentuk peserta didik yang memahami dan mengamalkan nilai-nilai ajaran agama Kristen dan/atau menjadi ahli ilmu agama Kristen yang berwawasan luas, kritis, kreatif, inovatif, dan dinamis dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa yang beriman, bertakwa, dan berakhlak mulia. 

INFO

Silahkan menghubungi admin pusat atau ptkkn jika mengalami kesulitan.

SEKRETARIAT
IAKN AMBON

Jl. Dolog Halong Atas, Kota Ambon, Maluku
Astrid Sanaky (085243008209)

Office Hours

Senin – Jumat : 08:00-16:30 WIB
Sabtu – Minggu: closed

Supported By - CV. FR-SYSTEM